Benarkah tidur pada siang hari Ramadan dikira sebagai ibadah?

Benarkah tidur pada siang hari Ramadan dikira sebagai ibadah?

  • May 31, 2019
  • 0 comments

BAGI segelintir masyarakat, ada yang menganggap tidur pada waktu siang bulan Ramadan dikira sebagai ibadah bersandarkan sebuah hadis.

Namun, benarkah tidur pada siang hari dalam bulan Ramadan itu dikira sebagai ibadah?

Sebelum menjawab soalan itu, perlu difahami bahawa kategori ibadah terbahagi kepada dua iaitu ibadah khusus dan ibadah umum.

Ibadah khusus ialah ibadah yang dikhususkan dengan dalil dan kaifiatnya yang tertentu seperti solat, puasa, haji dan selainnya.

Sementara ibadah umum pula, ia tidak dikhususkan pensyariatannya dan tiada kaifiat khusus seperti bekerja, tidur dan selainnya.

Tidur mengikut keperluan adalah sunah dan berpahala seperti dinyatakan di dalam sahih Muslim, Nabi Muhammad SAW melarang sahabat melakukan qiamullail sehingga tidak tidur kerana badan ada hak perlu ditunaikan.

Adapun, tidur yang berlebihan, maka ia tidak digalakkan.

Hadis yang berkaitan tidur dalam bulan puasa sebagai ibadah adalah berstatus lemah seperti dinyatakan oleh Imam al-Iraqi.

Dalam sanadnya, terdapat seorang perawi bernama Sulaiman bin Amar yang terlalu lemah periwayatannya.

Maka, tidur dalam bulan puasa dianggap seperti hari-hari lain yang mana ia mengikut keperluan.

Jika niat ibadah kerana ALLAH SWT, maka mendapat pahala.

***Ustaz Mustafar Mohd Suki merupakan pendakwah bebas dan penulis.



Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge