SIMPLY MALAY!

Rasanya hari Valentine hanya berlalu semalam.
Dan dalam masa yang singkat, kita akan menyambut perayaan lagi bulan suci Ramadhan! Bulan puasa Ramadan sebenarnya adalah masa yang baik untuk menemui semula warisan makanan Melayu dari resipi tradisional yang sudah lama menjadi renditions masakan klasik di mana kedua-duanya secara serentak dibuat untuk menghidupkan semula perasaan anda terhadap seni masakan yang unik ini serta asimilasi budaya.
Seperti tradisi Bijan, Ketua Chef Razis yang baru dan penolongnya Chef Ujang telah merancang beberapa menu yang hebat untuk bulan suci ini. Bertemakan sebagai "Hanya Melayu", ini adalah mengenai mempamerkan makanan Melayu tradisional yang kaya dan kaya yang menghangatkan jiwa.



Tidak lupa ruang yang dihiasi dengan baik di pedalaman Bijan yang selesa.
Tahun ini, para koki akan memberi tumpuan kepada pelbagai barangan ukiran dan panggang seperti Lidah Salai (tougue daging lembu), Ikan Kerapu, Satay Udang, Satay Sotong (sotong cumi ), Satay Perut (tripes satay), Kaki Kambing (kaki panggang kambing) dan banyak lagi.
Kegemaran kegemaran lama "semua sepanjang masa" adalah Keropok Lekor, Laksa Negeri, Asam Pedas Daging Tetel, Sup Tulang Rusuk, Salai Lemak Sembilang (salai asap), Salai Rimau Menangis (in-house strip strip daging asap), Pasembor , selain pelbagai pencuci mulut yang menarik juga!
Salah satu potpourri yang lazat yang agak unik dan menggelitik citarasa saya yang mengasyikkan adalah hidangan panggang khas yang berjalan dengan nama Pais Ikan. Ia secara harfiah bermaksud daging ikan yang dibakar dalam daun pisang yang dibungkus untuk menyuntik aroma halus itu ke dalamnya. Benci bukan sebagai tampalan ikan yang halus tanpa sebarang tulang sementara aroma herba meresap ke seluruhnya dengan kuat. Saya sendiri suka serai julienned yang hebat dimasukkan ke dalamnya, ibu jari!

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *